ROKOK

oleh dr.Astri Mulyantini & dr.Puspita Sampekalo

MASALAH ROKOK

Mengapa berhenti dan tetap berhenti sulit bagi begitu banyak orang? Jawabannya adalah nikotin. Nikotin adalah obat yang ditemukan secara alami dalam tembakau. Bersifat adiktif seperti heroin atau kokain.  Sejalan dengan waktu, seseorang menjadi tergantung pada fisik dan emosional akibat kecanduan nikotin. Ketergantungan fisik menyebabkan gejala penarikan yang tidak menyenangkan ketika Anda mencoba untuk berhenti. Ketergantungan emosional dan mental membuat sulit untuk menjauh dari nikotin setelah berhenti.

Penelitian retrospektif di Indonesia menunjukkan hubungan antara perilaku merokok dan risiko mengarah ke penyakit kardiovaskuler (termasuk stroke), penyakit pernapasan dan kanker. Pada tahun 2007 mengungkapkan bahwa stroke adalah penyebab utama kematian (15,4% dari total kematian), diikuti oleh neoplasma (5,7%) dan penyakit jantung koroner (5.1%). Tak hanya berisiko menyebabkan penyakit berbahaya, rokok juga merupakan pintu menuju penyalahgunaan obat-obatan terlarang. Penelitian yang pernah dilakukan BNN (Badan Narkotik Nasional) menemukan bahwa 90% orang yang kecanduan narkoba berawal dari kebiasaan merokok.

Hasil survei yang dilakukan oleh LM3 (Lembaga Menanggulangi Masalah Merokok), dari 375 responden yang dinyatakan 66,2% perokok pernah mencoba berhenti merokok, tetapi mereka gagal. Kegagalan ini ada berbagai macam; 42,9%  tidak tahu caranya; 25,7%  sulit berkonsentrasi dan 2,9% terikat oleh sponsor rokok. Sementara itu, ada yang berhasil berhenti merokok disebabkan kesadaran sendiri (76%), sakit (16%), dan tuntutan profesi (8%).

The Tobacco Survey Adult Global (GATS) adalah standar global untuk pemantauan sistematis penggunaan tembakau. Di Indonesia, GATS dilakukan pada tahun 2011 dalam bentuk survei rumah tangga dan badan ini lebih tua dari Badan Pusat Statistik (BPS-Indonesia) dan Institut Nasional untuk Penelitian Kesehatan dan Pengembangan (NIHRD), di bawah koordinasi Kementerian Kesehatan. Menurut hasil survey terdapat 67,4% dari laki-laki, 4,5% perempuan, dan 36,1% keseluruhan (61.4 juta orang dewasa) saat ini merokok. Saat ini 5 dari 10 perokok merencanakan atau berpikir untuk berhenti merokok.

Merokok  merupakan kebiasaan yang sulit dihentikan karena tembakau mengandung nikotin, yang sangat adiktif. Seperti heroin atau obat adiktif lainnya, tubuh dan pikiran dengan cepat menjadi begitu saat menggunakan nikotin dalam rokok dan bahwa seseorang perlu memiliki itu hanya untuk merasa normal. Berhenti merokok bukanlah masalah yang sesungguhnya. Setiap kali anda memadamkan rokok, anda berhenti merokok. Anda mungkin memiliki beberapa alasan kuat pada hari pertama untuk mengatakan, “Saya tidak ingin merokok lagi” semua perokok memiliki alasan seperti itu,  setiap hari dalam kehidupan mereka. Masalah yang sebenarnya adalah pada hari kedua, hari kesepuluh, atau hari kesepuluhribu, disaat anda sedang lemah, sedang mabuk, atau bahkan sedang kuat, lalu anda menyalakan sebatang rokok. Karena sebagian disebabkan oleh kecanduan, anda lalu mau satu batang lagi dan tiba-tiba anda pun jadi perokok.

PENYEBAB

Kebanyakan orang yang merokok melakukannya karena mereka tidak bisa berhenti. Nikotin merupakan zat yang sangat adiktif yang membuat orang merasa berenergi dan waspada.

Asap tembakau mengandung bahan kimia yang berbahaya bagi perokok dan bukan perokok.  Lebih dari 7.000 bahan kimia dalam asap tembakau, setidaknya 250 yang diketahui berbahaya, termasuk hidrogen sianida, karbon monoksida, dan amonia.  Di antara 250 bahan kimia berbahaya yang dikenal dalam asap tembakau, setidaknya 69 dapat menyebabkan kanker, meliputi: arsen, bezene, berilium (logam beracun), 1,3-butadiene (gas berbahaya), cadmium (logam beracun), chromium (elemen logam), etilen oksida, Nikel (elemen logam), polonium-210 (suatu unsur kimia radioaktif), vinil klorida. Bahan kimia beracun lainnya dalam asap tembakau yang diduga menyebabkan kanker, termasuk yang berikut formaldehida, benzo [α] pyrene dan toluene.14  Banyak bahan kimia yang menjadi perhatian kesehatan masyarakat yang hadir dalam konsentrasi yang lebih tinggi dalam asap rokok meliputi: 1,3-butadiena, amonia, amina aromatik, benzena, CO, isoprena, nikotin, nitrosamin, piridin, dan toluena.

WITHDRAWAL SYNDROME

Ketika perokok mencoba untuk mengurangi atau berhenti, kurangnya nikotin menyebabkan gejala putus (withdrawal syndrome). Gejala putus dapat berupa fisik dan mental. Gejala putus dapat berlangsung selama beberapa hari sampai beberapa minggu. Gejala putus dapat mencakup hal-hal sebagai berikut yaitu pusing  (1-2 hari setelah berhenti merokok), depresi, perasaan frustasi dan pemarah, cemas ,sensitif, gangguan tidur, gangguan konsentrasi, gelisah, sakit kepala, cepat lelah, selera makan meningkat, berat badan bertambah, sulit buang air besar dan kembung, batuk, mulut kering dan gangguan tenggorokan, susah bernafas, lemas. Keluhan yang dirasakan ini dapat membuat perokok  untuk kembali merokok lagi untuk meningkatkan kadar nikotin sampai dengan keluhan yang mengganggu tersebut hilang.

PERTIMBANGKAN BERHENTI MEROKOK??

Pada tahun 2010, American Heart Association (AHA) dan American Stroke Association (ASA) sangat menyarankan bahwa perokok mempertimbangkan berhenti merokok karena hubungan langsung antara merokok dan stroke iskemik dan perdarahan subarachnoid. Dokter harus memberikan konseling, pengganti nikotin, dan obat berhenti merokok lisan sebagai pilihan.

Ogden (2000)20 membagi dampak perilaku merokok menjadi dua, yaitu:

  1. Dampak positif

Merokok menimbulkan dampak positif yang sangat sedikit bagi kesehatan. Merokok dapat menghasilkan mood positif dan dapat membantu individu menghadapi keadaan yang sulit. Smet (1994) menyebutkan keuntungan merokok yaitu mengurangi ketegangan, membantu konsentrasi, dukungan sosial dan menyenangkan.

  1. Dampak negatif

Merokok dapat menimbulkan berbagai dampak yang sangat berpengaruh bagi kesehatan. Merokok bukanlah penyebab suatu penyakit, tetapi dapat memicu suatu jenis penyakit sehingga boleh dikatakan merokok tidak menyebabkan kematian, tetapi dapat mendorong munculnya jenis penyakit yang mengakibatkan kematian.

Menurut data dari American Society Cancer, apabila anda menjalani program berhenti merokok maka:

  • Dalam 20 menit : Tekanan darah dan denyut jantung membaik.
  • Dalam 12 jam : Tingkat karbon monoksida di dalam darah kembali ke normal.
  • Dalam 48 jam : Sistem aliran darah membaik dan fungsi jantung dapat meningkat.
  • Dalam 2-12 minggu : Nikotin tidak terdeteksi lagi dari dalam tubuh, indera pengecap dan penciuman membaik.
  • Dalam 1-9 bulan : Nafas pendek (sesak) dan batuk-batuk berkurang.
  • Dalam 1 tahun : Resiko untuk terjadinya jantung koroner berkurang setengahnya dibandingkan dengan perokok.
  • Dalam 10 tahun : Resiko kanker paru setengahnya dibandingkan perokok.
  • Dalam 15 tahun : Resiko serangan jantung dan stroke turun ke tingkat yang sama dengan yang bukan perokok.

PENCEGAHAN

–          Mulai mengikuti saran berhenti dari seorang profesional kesehatan

–          Dukungan perilaku

–          Terapi pengganti nikotin

Terapi pengganti nikotin kini hadir dalam enam bentuk yang berbeda: permen karet (2mg dan 4 mg), patch transdermal (16 jam dan 24 jam dalam berbagai dosis), semprot hidung, inhalator, tablet sublingual dan permen. Terapi pengganti nikotin (TPN) mengurangi dorongan untuk merokok dan gejala penarikan lainnya setelah penghentian. TPN  aman bila diberikan kepada perokok dengan penyakit kardiovaskular. TPN tidak mengandung sejumlah besar racun lain yang terkandung dalam asap tembakau karena itu akan diharapkan akan jauh lebih aman daripada merokok.

Sumber:

  1. American Cancer Society Guide to Quitting Smoking. Diunduh dari http://www.cancer.org/acs/groups/cid/documents/webcontent/002971-pdf.pdf, 29 September 2012.
  2. MAKARA, KESEHATAN, VOL. 9, NO. 1, JUNI 2005: 15-22. Diunduh dari http://repository.ui.ac.id/dokumen/lihat/102.pdf, 28 September 2012
  3. Global Adult Tobacco Survey Indonesia 2011. Diunduh dari  http://depkes.go.id/downloads/laporan%20gats/GATS_Indonesia_factsheet_8_2_2012.pdf, 30 September 2012.
  4. Harms of Smoking and Health Benefits of Quitting, diunduh dari http://www.cancer.gov/cancertopics/factsheet/Tobacco/cessation
  5. STOP SMOKING RIGHT NOW, dr.Johnrits SEMAC 1